RATNA KUMARA

"Jangan Berbuat Jahat, Perbanyak Kebajikan, Sucikan Hati dan Pikiran, Inilah Ajaran Para BUDDHA"

KIAMAT SUDAH DEKAT (kah ?) !!

Posted by ratanakumaro pada November 7, 2008

KIAMAT SUDAH DEKAT ( kah ? ) !!

“Agama Masa Depan adalah Agama Kosmik (berkenaan dengan Alam Semesta atau Jagad Raya). Melampaui Tuhan sebagai suatu pribadi serta menghindari Dogma dan Teologi (ilmu ketuhanan). Meliputi yang Alamiah maupun yang Spiritual, Agama yang seharusnya berdasarkan pada Pengertian yang timbul dari Pengalaman akan segala sesuatu yang Alamiah dan Perkembangan Rohani, berupa kesatuan yang penuh arti. Buddhism sesuai dengan Pemaparan ini. Jika ada agama yang sejalan dengan kebutuhan Ilmu Pengetahuan Modern, maka itu adalah Ajaran Buddha.”

( ALBERT EINSTEIN )

“ Namo Tassa Bhagavato Arahato Sammasambuddhassa “

Salam Damai dan Cinta Kasih … ,

Pada tanggal 10 November 2003 silam, Indonesia digegerkan dengan kemunculan Sekte Sibuea, salah satu sekte agama Kristen yang didirikan oleh mantan Pendeta Gereja Pantekosta di Indonesia (GPDI) di Bandung, Mangapin Sibuea. Sekte ini mewartakan bahwa Kiamat akan terjadi pada tanggal 10 November 2003.

Pendeta Mangapin Sibuea mampu mengajak ratusan masyarakat yang tersebar di berbagai penjuru tanah air seperti Ambon, Bandung, Surabaya, Cirebon, Jepara, Papua, Kupang dan Manado,untuk ikut bergabung dalam aliran sekte yang dibentuknya, Sekte Sibuea, yang berkantor pusat di Jalan Siliwangi RT 01/ RW10 Desa Baleendah, Kecamatan Baleendah, Kabupaten Bandung, Jawa Barat.

Para pengikut Sekte Sibuea tersebut berkumpul dan melakukan ibadah di “Pondok-Nabi”, yang dibangun oleh seorang “Nabi” versi mereka yang bernama Herry, asal Cirebon, hingga menanti tibanya hari kiamat. Pondok Nabi tersebut, merupakan tempat berkumpulnya para penganut agama Kristiani yang pernah mengalami pengalaman spiritual yang sama tentang keberadaan Yesus Kristus.

Seperti yang dituturkan Barnabas (58) asal Kupang, kepada “Sinar Harapan”, di Gereja Bethel Tabernakel, Jalan Lengkong Bandung, Selasa (11/11) tengah malam. Keinginan masuk aliran Sibuea setelah Barnabas mendapat ilham melalui bisikan-bisikan Tuhan yang tertuang lewat mimpi, alam bawah sadar, bahkan percakapan secara langsung seperti di telepon. Menurut pengakuan Barnabas, bunyi bisikan tersebut datang dari sosok “Yesus Kristus” yang berpakaian rapi seperti seragam pegawai Pemda dan wujudnya seperti mantan Wakil Presiden Try Sutrisno, bahkan menggunakan kendaraan helikopter dan dari langit turun tepat di depan rumah Barnabas.

Dalam bisikan tahun 2002, “Yesus-Kristus” yang berwajah mirip Try Sutrisno tersebut memperlihatkan kata “Roma” ( menunjuk pada salah satu ayat dalam Alkitab ), sambil membisikkan akan datangnya hari kiamat pada tanggal 10 November 2003 dan semua penganutnya ( Yesus Kristus, – red ) harus berkumpul di “Pondok-Nabi”. Jika tidak datang ke tempat tersebut maka penyakit lumpuhnya akan kambuh lagi dan keluarganya akan meninggal ( Barnabas tadinya mengidap penyakit lumpuh tangan ).

Kejadian itu menyebabkan kecemasan dari pihak polisi. Polisi mengkhawatirkan akan terjadinya peristiwa bunuh diri masal saat menindak “sekte penanti kiamat” tersebut di Bandung. Kekhawatiran tersebut bisa dibenarkan, sebab, ada banyak contoh penganut sekte kiamat seperti ini yang memilih jalan bunuh diri bersama untuk menciptakan “kiamat”. Daftar panjang sejarah terjadinya bunuh-diri massal dari sekumpulan orang-orang yang mengkhawatirkan terjadinya kiamat selama kurun waktu 30 tahun kebelakang adalah sebagai berikut :

  • 18 November 1978: Pendeta Jim Jones, pemimpin sekte
    Kuil Rakyat, bunuh diri dengan racun bersama 914 pengikutnya di Jonestown, Guyana, Amerika Latin. Mereka takut kiamat karena perang nuklir dan merajalelanya komunisme Uni Soviet saat perang dingin.
  • 28 Oktober 1988: Polisi menggerebek gereja Dami Missionary
    di Seoul, tempat lebih dari 150 jemaat sedang menanti kiamat yang diyakini akan datang tengah malam. Dengan berpakaian putih mereka mengajak serta anggota keluarganya.
  • 1989: Jeffrey Lundgren menyempal dari kelompok Kristen.
    Dia memimpin sekitar dua lusin anggota. Mereka berlatih paramiliter untuk menyerang gereja. Ketika ada anggotanya yang membantah, si pembantah dieksekusi. Lundgren kemudian divonis mati, sedangkan istri dan anaknya dipenjara
    dalam waktu lama.
  • 28 Februari 1993: Vernon Howell alias David Koresh,
    pemimpin sekte “Ranting Daud”, tewas bersama 75 anggotanya di Waco, Texas, ketika pasukan federal AS menyerbu gedung tempat Koresh “menyandera” anggotanya. Ini mengakhiri pengepungan 51 hari.
  • 1984-1995: Luc Jouret dari Prancis menggerakkan sekte
    sempalan Kristen, “Kuil Matahari” . Dia mempengaruhi para pengikutnya bahwa setelah mati mereka akan berkumpul di dekat bintang Sirius. Sepanjang sepak terjangnya, tercatat 74 nyawa anggotanya melayang akibat bunuh diri dan dibunuh.
  • 20 Maret 1995: Para pengikut sekte “Aum Shinrikyo” ,
    di bawah pimpinan Shoko Asahara yang buta, menyebarkan gas maut di lima kereta di Tokyo. Sebanyak 12 orang tewas, 5.500 lainnya luka-luka. Asahara mendoktrinkan segera datangnya Armageddon (kiamat) dan menyiapkan bunker
    antiperang nuklir.
  • 23 Maret 1997: Sebanyak 21 lelaki dan 18 perempuan
    anggota sekte “Gerbang Surga” bunuh diri. Marshall Herff Applewhite dan Bonnie “77′ Lu Trusdale Nettles, alias “The Two” menggerakkan sekte ini dari California, AS, dengan tujuan menanti datangnya makhluk angkasa luar yang dianggap mahkluk dari surga.
  • 17 Maret 2000: Kelompok “Gerakan Pembaruan Sepuluh
    Perintah Tuhan”
    yang dipimpin Joseph Kibweeteere membakar diri di gereja di Kanungu, Uganda. Di antara 530 pengikut yang membakar diri, ditemukan tengkoraknya sekitar 330. Dengan kejadian lain, diperkirakan total kematian itu mencapai lebih dari 1.000 orang.
  • 11 Juli 2000: Mo Haeng Ryong (66) pendiri sekte Chunjonhoe
    atau “Heaven’s Gathering” atau “Perkumpulan Surga”, bersama istrinya, Park Kui Dal (52) divonis penjara di Seoul, Korsel, karena menipu anggotanya. Mo menganjurkan para anggotanya mengumpulkan uang untuk mengungsi dari
    kiamat yang akan tiba. Total penipuan itu sekitar USD 35 juta (sekitar Rp 300 miliar).

RAMALAN-RAMALAN MERESAHKAN

Disamping kejadian-kejadian tragis dan meresahkan tersebut diatas, banyak sekali ramalan-ramalan yang menimbulkan keresahan bagi masyarakat manusia yang berkaitan dengan Kiamat yang sudah dekat ini. Contoh yang masih cukup ‘hangat’ adalah ramalan dari Kalender Bangsa Maya. Dalam Salah satu perhitungan kalender bangsa Maya itu menyebutkan bahwa tepat tanggal 21 Desember 2012, merupakan “End of Times”. Memang masih banyak yang memperdebatkan mengenai arti dari “End of Times” yang diramalkan oleh bangsa Maya tersebut, tapi yang paling popular adalah, “End of Times” menunjukkan akan terjadinya kiamat terhadap bumi dan seluruh penghuninya. Apakah benar, kiamat akan datang dalam waktu 1,2,3,4,5, atau 10,20,30,40 atau 1000, 2000, 3000 tahun ini ? Marilah kita membahas hal tersebut dari sudut pandang Buddha-Dhamma.

KIAMAT MENURUT BUDDHA-DHAMMA

Di dalam Buddha-Dhamma dikenal adanya dua siklus dunia tempat kita hidup :

1. Siklus naik , dan ,

2. Siklus turun.

Satu siklus kelahiran kembali dunia ( Mahakappa : Satu Kappa Besar ) dibagi menjadi empat ( 4 ) fase :

1. Fase Kekosongan,

2. Fase “ Penciptaan “ ,

3. Fase statis / kediaman ,

4. Fase Kerusakan ( Kiamat ).

Masing-masing fase tersebut disebut “Kappa-Menengah”. Kappa-menengah terdiri dari dua-puluh ( 20 ) kappa-kecil. Kappa-kecil pertama disebut kappa-turun, dan kappa-kecil terakhir ( yang ke-20 ) disebut kappa naik.

Delapan-belas ( 18 ) kappa-kecil di antara kappa-turun dan kappa-naik merupakan siklus yang terdiri atas paruh-pertama naik dan paruh-kedua turun.

Diperlukan waktu dua-puluh ( 20 ) kappa-kecil untuk fase kekosongan, dan 20 kappa kecil untuk fase “penciptaan” alam-semesta tempat kita hidup ini.

Waktu permulaan zaman dari fase kediaman, awal kemunculan manusia di bumi, jangka kehidupan mereka rata-rata adalah “tak-terhingga”,, lalu turun secara perlahan-lahan ( dimana sekarang ini rata-rata umur manusia adalah 70 tahun ) hingga suatu saat akan mencapai umur rata-rata hanya sepuluh ( 10 ) tahun, dan saat tercapainya ini adalah disebut dengan “utkarsa” : fase-turun, maka itu kappa-pertama disebut kappa-turun.

Setelah itu diikuti dengan delapan-belas ( 18 ) kappa-kecil dimana jangka kehidupan rata-rata manusia perlahan-lahan naik ke delapan-puluh-ribu ( 80.000 ) tahun , dan fase ini disebut “apakarsa” : fase-naik.

Lalu setelah apakarsa kemudian rata-rata kehidupan manusia akan turun lagi menjadi selama sepuluh ( 10 ) tahun ( kembali ke “utkarsa” ; fase-turun ). Maka dari itu delapan-belas ( 18 ) kappa kecil itu disebut kappa naik-turun.

Setelah jangka kehidupan rata-rata manusia mencapai sepuluh ( 10 ) tahun di akhir kappa kecil ke-19, jangka kehidupan manusia rata-rata naik kembali secara perlahan-lahan menjadi delapan-puluh-ribu ( 80.000 ) tahun , yaitu kembali pada “apakarsa” ; fase-naik.

Dalam beberapa teks Buddhis, kata “perlahan-lahan” artinya jangka kehidupan rata-rata manusia naik/turun 1 tahun setiap kurun waktu seratus ( 100 ) tahun, tergantung apakah zaman itu dalam fase naik atau fase turun.

Pada saat terjadi apakarsa ( fase-naik ), maka tidak akan ada kemunculan seorang BUDDHA, karena manusia hidup lebih lama di dunia yang relatif makmur sehingga mereka telah puas dan tak berminat mendengarkan ajaran Buddha.

Buddha hanya akan muncul pada fase turun, tapi tidak muncul saat jangka kehidupan manusia telah jatuh dibawah titik jangka kehidupan kritis, saat sikap dan mental manusia sangat inferior sehingga tidak bisa menerima ajaran Buddha. Jangka kehidupan kritis ditafsirkan beraneka ragam, ada yang menafsirkannya sebagai seratus ( 100 ) tahun, delapan-puluh ( 80 ) tahun, bahkan tiga-puluh ( 30 ) tahun. Zaman dibawah jangka kehidupan kritis disebut zaman kegelapan, yang dalam agama lain disebut “Akhir-Zaman”.

Tanda-Tanda Akhir Zaman

Tanda-tanda “Akhir-Zaman” menurut Buddha-Dhamma adalah saat timbulnya lima ( 5 ) macam kemerosotan ( kasaya ) :

1. Kemerosotan pandangan ( ditthi-sakaya ) : aneka ragam gagasan dan pandangan terbalik muncul di seluruh pelosok dunia dan menjadi dominan di dalam benak manusia.

2. Kemerosotan hawa-nafsu ( kilesa-kasaya ) : manusia hanya mengejar kesenangan dengan menghalalkan segala cara. Segala jenis kejahatan merajalela dan perbuatan tercela ( dengan menggunakan standar hidup kita sekarang ) dianggapnya sebagai norma-norma. Orang-orang yang melakukan kejahatan bahkan disanjung sebagai pahlawan dan dihormati di masyarakat.

3. Kemerosotan kondisi manusia ( sattva-kasaya ) : mayoritas manusia tidak mendapatkan kepuasan batin dan kebahagiaan dalam kehidupan. Saat itu, fisik dan mental manusia jauh lebih inferior daripada saat kita hidup sekarang ini.

4. Kemerosotan jangka kehidupan manusia ( ayus-kasaya ) : jangka kehidupan rata-rata manusia secara makro menurun hingga ke titik kritis.

5. Kemerosotan zaman-dunia ( kalpa-kasaya ) : peperangan, bencana-alam, wabah-penyakit, gagal-panen, dan kelaparan melanda dunia. Saat mengalami ini, lingkungan hidup ( ekosistem dan ekologi ) semakin memburuk.

Salah satu ciri dari fase turun adalah kejadian yang disebut dengan “Tiga-Bencana-Besar” :

1. Peperangan,

2. Wabah penyakit, dan ,

3. Kelaparan.

Ada tiga teori mengenai ciri-ciri dari fase turun tersebut. Teori pertama , menyatakan bahwa pada saat jangka kehidupan manusia mencapai rata-rata sepuluh ( 10 ) tahun, peperangan berlangsung selama tujuh ( 7 ) hari, dilanjutkan dengan wabah penyakit yang berlangsung selama tujuh ( 7 ) bulan plus tujuh ( 7 ) hari, dilanjutkan dengan kelaparan selama tujuh ( 7 ) tahun, tujuh ( 7 ) bulan, dan tujuh ( 7 ) hari.

Teori kedua , menyatakan bahwa hanya satu jenis bencana yang akan terjadi di setiap akhir kappa-kecil. Saat jangka kehidupan manusia mencapai sepuluh ( 10 ) tahun di kappa pertama, wabah penyakit muncul ; di kappa kedua api peperangan terjadi ; dan di kappa ketiga, kelaparan melanda. Pola ini berlanjut sampai sepanjang enam-belas ( 16 ) kappa berikutnya, dan setiap bencana berlangsung selama tujuh ( 7 ) hari. Menurut teori ini, kita sekarang berada di kappa kesembilan ( ke-9 ), pada fase menurun, dimana bencana kelaparan akan terjadi saat jangka kehidupan manusia rata-rata mencapai sepuluh ( 10 ) tahun.

Teori ketiga , menyatakan bahwa kala jangka kehidupan manusia mencapai tiga-tuluh ( 30 ) tahun, ada periode kelaparan selama tujuh ( 7 ) tahun, tujuh ( 7 ) bulan, tujuh ( 7 ) hari ; dikala umur rata-rata kehidupan manusia mencapai dua-puluh ( 20 ) tahun, ada periode wabah penyakit selama tujuh ( 7 ) bulan dan tujuh ( 7 ) hari ; kala umur rata-rata kehidupan manusia mencapai sepuluh ( 10 ) tahun, ada periode bencana peperangan selama tujuh ( 7 ) hari.

Terjadinya Kiamat

Pada kappa kedua-puluh ( ke-20 ), kappa terakhir, merupakan fase naik dan jangka kehidupan manusia mencapai delapan puluh ribu ( 80.000 ) tahun. Setelah itulah, kiamat mulai datang dalam bentuk penghancuran bumi melalui salah satu dari tiga unsur alam-semesta : api, air, dan angin. Ini adalah akhir dari sebuah siklus “Mahakappa”.

Siklus mahakappa pertama diakhiri dengan kiamat dari unsur api, dimana tujuh matahari muncul [ melintasi orbit tata surya kita ] dan mengeringkan samudera.

Siklus mahakappa kedua ( ke-2 ) hingga ketujuh juga diakhiri dengan cara kiamat yang serupa. Siklus mahakappa kedelapan ( ke-8 ) diakhiri dengan kiamat dari unsur air.

Pola kiamat api dan satu kiamat air berulang selama tujuh ( 7 ) kali, totalnya lima-puluh-enam ( 56 ) Mahakappa.

Selanjutnya dilanjutkan dengan tujuh kali kiamat api dan satu kiamat angin, sehingga total menjadi enam-puluh-empat ( 64 ) Mahakappa.

Periode enam-puluh-empat ( 64 ) Mahakappa merupakan satu siklus besar dari satu sistem dunia. Kiamat api menghancurkan mulai dari neraka hingga surga kesembilan ( ke-9 ), yaitu surga tempat Maha-Brahma hidup. Kiamat air menghancurkan mulai dari neraka hingga surga kedua-belas ( ke-12 ), yaitu alam makhluk cahaya ( Abhassara ), dan kiamat angin menghancurkan dari alam neraka hingga surga kelima-belas ( ke-15 ), yaitu alam Subhakinha ( Jhana III ).

Penggambaran kiamat dari siklus Mahakappa pertama hingga ketujuh, yaitu kiamat dengan unsur api digambarkan dalam Anguttara Nikaya, Sattakanipata adalah sebagai berikut :

“ Bhikkhu, akan tiba suatu masa setelah bertahun-tahun, ratusan tahun, ribuan tahun, atau ratusan ribu tahun, tidak ada hujan.

Ketika tidak ada hujan, maka semua bibit tanaman seperti bibit sayuran, pohon penghasil obat-obatan, pohon-pohon palem dan pohon-pohon besar di hutan menjadi layu, kering dan mati… .

Para Bhikkhu, selanjutnya akan tiba suatu masa, suatu waktu di akhir masa yang lama, matahari kedua muncul. Ketika matahari kedua muncul, maka semua sungai kecil dan danau kecil surut, kering dan tiada… .

Para Bhikkhu, selanjutnya akan tiba suatu masa, suatu wakti di akhir yang lama, matahari ketiga muncul. Ketika matahari ketiga muncul, maka semua sungai besar, yaitu sungai Gangga, Yamuna, Acirawati, Sarabhu dan Mahi, surut, kering dan tiada… .

Para Bhikkhu, selanjutnya akan tiba suatu masa, suatu wakti di akhir masa yang lama, matahari keempat muncul. Ketika matahari keempat muncul, maka semua danau besar tempat bermuaranya sungai-sungai besar, yaitu danau Anotatta, Sihapapata, Rathakara, Kannamunda, Kunala, Chaddanta, dan Mandakini surut, kering dan tiada… .

Para Bhikkhu, selanjutnya akan tiba suatu masa, suatu waktu di akhir masa yang lamai, matahari kelima muncul. Ketika matahari kelima muncul, maka air maha samudera surut 100 Yojana, lalu surut 200 Yojana, 300 Yojana, 400 Yojana, 500 Yojana, 600 Yojana dan surut 700 Yojana. Air maha samudera tersisa sedalam tujuh pohon palem, enam , lima, empat, tiga, dua pohon palem, dan hanya sedalam sebatang pohon palem. Selanjutnya, air maha samudera tersisa sedalam tinggi tujuh orang, enam, lima, empat, tiga, dua, dan hanya sedalam seorang saja, lalu dalam airnya setinggi pinggang, setinggi lutut, hingga airnya surut sampai sedalam tiga mata kaki.

Para Bhikkhu, bagaikan di musim rontok, ketika terjadi hujan dengan tetes air hujan yang besar, mengakibatkan ada lumpur di bekas tapak-tapak sapi, demikianlah dimana-mana air yang tersisa dari maha-samudera hanya bagaikan lumpur yang ada di bekas tapak-tapak kaki sapi.

Para Bhikkhu, selanjutnya akan tiba suatu masa, suatu waktu di akhir masa yang lama, matahari keenam muncul, Ketika matahari keenam muncul, maka bumi ini dengan gunung Sineru sebagai raja gunung-gunung, mengeluarkan , memuntahkan, dan menyemburkan asap. Para Bhikkhu, bagaikan tungku pembakaran periuk yang mengeluarkan, memuntahkan dan menyemburkan asap, begitulah yang terjadi dengan bumi ini.

Demikianlah para Bhikkhu, semua bentuk ( sankhara ) apa pun adalah tidak kekal, tidak abadi, atau tidak tetap. Janganlah kamu merasa puas dengan semua bentuk itu, itu menjijikkan, bebaskanlah diri kamu dari semua hal.

Para Bhikkhu, selanjutnya akan tiba suatu masa, suatu waktu di akhir yang lama, matahari ketujuh muncul. Ketika matahari ketujuh muncul, maka bumi ini dengan gunung Sineru sebagai raja gunung-gunung terbakar, menyala berkobar-kobar, dan menjadi seperti bola api yang berpijar. Cahaya nyala kebakaran sampai terlihat di alam Brahma, demikian pula dengan debu asap dari bumi dengan gunung Sineru tertiup angin sampai ke alam Brahma.

Bagian-bagian dari puncak gunung Sineru setinggi 1, 2, 3, 4, 5 ratus Yojana terbakar menyala ditaklukkan oleh amukan nyala berkobar-kobar, hancur lebur. Disebabkan oleh nyala yang berkobar-kobar bumi dengan gunung Sineru hangus total tanpa ada bara maupun abu yang tersisa. Bagaikan mentega atau minyak yang terbakar hangus tanpa sisa.

Demikian pula bumi dengan gunung Sineru hangus terbakar hingga bara maupun debu tak tersisa sama sekali. “

MUNGKINKAH TERDAPAT TUJUH MATAHARI YANG AKAN MEMBAKAR BUMI ?

Penjelasan Kiamat menurut Sang Buddha tersebut diatas tentunya akan mengerutkan alis mata anda, khususnya yang belum mengenal Buddha-Dhamma. Anda yang tidak mengenal Buddha-Dhamma akan bertanya-tanya, “ Mana mungkin ada matahari lebih dari satu ? Mana mungkin terdapat tata-surya lebih dari satu ? Mana mungkin ada galaksi selain galaksi ini ? Mana mungkin ada “Alam-Kembar” seperti alam yang kita huni ini ? “

Sekedar mengingatkan kembali, Sang Buddha menyebutkan adanya tiga sistem dunia :

1. Sahassi Culanika Lokadhatu , yaitu Seribu ( 1.000 ) tata-surya kecil. Didalam Sahassi Culanika Lokadhatu terdapat seribut ( 1.000 ) matahari, seribu ( 1.000 ) bulan, seribu ( 1.000 ) Sineru, seribu ( 1.000 ) Jambudipa, dll.

2. Dvisahassi Majjhimanika lokadhatu, yaitu seribu kali Sahassi Culanika Lokadhatu. Dalam Dvisahassi Majjhimanika Lokadhatu terdapat 1.000 x 1.000 tata surya kecil = 1.000.000 tata surya kecil. Terdapat 1.000 x 1.000 matahari = 1.000.000 matahari, terdapat pula 1.000 x 1.000 bulan = 1.000.000 bulan, dan seterusnya.

3. Tisahassi Mahasahassi Lokadhatu terdapat 1.000.000 X 1.000 = 1.000.000.000 tata surya. Terdapat 1.000.000 x 1.000 matahari = 1.000.000.000 matahari, dan seterusnya.

Sesungguhnya, maksud dari Sabda Sang Buddha tersebut, jumlah tata-surya melampaui dari sekedar satu-milyar ( 1.000.000.000 ) tata-surya saja. Namun karena Sang Buddha mengajarkannya dengan menggunakan bahasa manusia ( saat Beliau hidup kala itu ), maka menggunakan kisaran angka ribuan, jutaan, milyaran. Ingat , seperti Sang Buddha sendiri pernah mengisyaratkan, bahwa bahasa manusia tidak mampu melukiskan sesuatu yang Transenden , “bagaikan jari menunjuk bulan, bukan bulan itu sendiri”.

Dalam kenyataannya, Sabda Sang Buddha mengenai Alam-Semesta, Awal Mula Terjadinya, hingga kelak “Kiamat”, mendapat dukungan dan mengundang decak-kagum fisikawan tersohor didunia, yaitu Dr.Albert Einstein, hingga dia mengeluarkan pernyataan ( seperti yang tertulis di awal artikel ini ) , bahwa “… Jika ada agama yang sejalan dengan kebutuhan Ilmu Pengetahuan Modern, maka itu adalah Ajaran BUDDHA.”

Dalam salah satu penggalan surat yang dilayangkan ke salah seorang rekannya di tahun 1944, Albert Einstein, sang penggagas Teori Relativitas berkata, “Apa yang kulihat di alam ini adalah sebuah struktur yang maha besar, namun yang dapat kita pahami baru sebagian kecil saja. Begitu pun sudah cukup membuat pusing.”

Mengenai jumlah galaksi yang lebih dari satu, juga telah dibenarkan oleh para ilmuwan. Setidaknya ada dua-ratus milyar galaksi yang sudah dikenali oleh para ilmuwan, diantaranya ( selain Bima-Sakti ), adalah : Galaksi Major Dwarf, Virgo Stellar Stream, Sagitarius Elips Kerdil, Awan Magellanik Besar, dan lain-lainnya.

Beth Willman, dari Center for Cosmology and Particle Physics, Universitas New York, baru-baru ini juga menemukan “Galaksi-Kerdil” didekat Bima-Sakti, yang ia sebut “Globular-Cluster”. Willman berkata, “Yang kami dapatkan kemudian adalah objek yang 200 kali lebih tidak bercahaya bila dibandingkan dengan galaksi-galaksi lain yang terlihat sebelumnya. “

Berbagai penemuan baru juga terus bermunculan dalam penyelidikan planet di luar Tata Surya, atau yang lebih dikenal sebagai eksoplanet. Salah satu planet ini – Gliese 581 – disebut sebagai Bumi Super (ukuran besar), disebut Bumi karena berbagai parameternya memperlihatkan planet ini layak huni, dan disebut Super karena ukurannya lebih besar melampaui bumi tempat kita hidup ini.

Matahari Lebih dari Satu

Dalam tulisannya di Kompas (8 Desember 2006) alumnus astronomi Taufiq menyinggung tata surya dengan matahari lebih dari satu. Salah satu contohnya adalah tata-surya dengan tiga matahari seperti yang ada pada matahari “HD188753” yang berada di Rasi Angsa (Cygnus). Pada sistem yang berjarak 149 tahun cahaya (1 tahun cahaya = 9.500 miliar km), matahari utama dikitari oleh dua matahari lain berukuran lebih kecil. Di luar itu masih ada sebuah planet gas berukuran lebih besar dari Yupiter mengorbit lebih dekat ke bintang induk dengan periode orbit 3,5 hari.

Pada sistem yang lain, ada pula planet yang ditemukan pada matahari ganda. Misalnya saja matahari ganda Gamma Cephei. Matahari utamanya yang bermassa 1,6 massa Matahari punya sebuah planet dengan massa 1,76 kali Yupiter yang mengorbit sejauh jarak Matahari-Mars (1,5 AU (Astronomical Unit) 1 AU = 150 juta km), dan punya matahari partner yang berukuran lebih kecil pada jarak sejauh Matahari-Uranus (19,2 AU).

Belum lama ini wahana teleskop antariksa Spitzer menemukan sistem yang memiliki “Empat Matahari Induk”. Spitzer dengan peralatan inframerahnya telah diarahkan untuk meneliti piringan debu yang mengelilingi sistem empat bintang HD 98800.

HD 98800 diperkirakan berumur 10 juta tahun, dan berada di Rasi TW Hydrae yang berjarak 150 tahun cahaya. Sebelum diteliti oleh Spitzer, astronom telah memiliki sejumlah informasi mengenai matahari ini dari pengamatan teleskop darat. Mereka sudah mengetahui, bahwa sistem ini punya empat matahari, dan keempat matahari yang ada berpasang-pasangan dalam sistem dua bintang (double, atau binary).

Matahari-matahari dalam sistem matahari ganda mengorbit satu terhadap yang lain, demikian pula dua pasang matahari ganda tersebut juga saling mengitari satu terhadap yang lain sebagaimana pasangan-pasangan penari balet. Salah satu pasangan matahari – yang disebut HD 98800B – memiliki piringan debu di sekelilingnnya, sementara pasangan satunya tidak.

Seperti dilaporkan oleh NASA, keempat matahari saling terikat oleh gravitasi dan jarak antara kedua pasang bintang tersebut adalah sekitar 50 AU, atau sedikit lebih jauh dibandingkan jarak Matahari –  Pluto yang sekitar 40 AU.

Dan temuan para ilmuwan tersebut diatas, baik mengenai matahari yang lebih dari satu, mengenai galaksi yang telah dikenali hingga 200 milyar banyaknya, serta “Parallel Universe” ( Alam-Kembar, yakni teori adanya alam-semesta lain selain tempat kita tinggal, akan kita bahas dalam topik selanjutnya ), merupakan suatu bentuk pengakuan terhadap ajaran Sang Buddha, yang menyatakan bahwa “Alam-Semesta” ini tidak hanya terdiri dari satu tata-surya saja, tidak hanya terdiri dari satu galaksi saja, bahkan jumlahnya sesungguhnya hingga milyaran tata-surya. Dan dengan demikian, pernyataan Sang Buddha mengenai terjadinya kiamat setelah berkumpulnya tujuh matahari menyinari bumi secara bersama-sama, sangatlah masuk akal, karena ternyata alam-semesta ini sungguh sangat luas tak terkira, dan terdiri dari ratusan milyar galaksi, serta juga milyaran matahari.

KESIMPULAN

Jadi, merujuk pada Sabda Sang Buddha, Sang Lokavidu – Pengenal Segenap Alam Semesta – , maka, kiamat dialam Bumi kita ini belum akan terjadi dalam waktu dekat ini, tidak dalam hitungan 1, 2, 3, 4, 5, 10, 100, 1.000, 10.000, 100.000 , 1.000.000, 10.000.000 tahun ini, karena :

1. Kita sekarang berada pada masa Kappa ke-9 ( sembilan ), fase turun dari masa / fase “Kediaman” / “Statis”, yaitu menuju turunnya jarak hidup / usia manusia, dimana nantinya manusia hanya akan berusia maksimal sepuluh ( 10 ) tahun. Untuk menyelesaikan masa/fase Kediaman / Statis, masih dibutuhkan 11 kappa lagi, baru kemudian bumi ini masuk pada fase “Kerusakan” / Kiamat. Padahal, Kiamat baru akan terjadi pada masa Kappa ke-20 ( dua-puluh ) kappa terakhir dari fase “Kerusakan” / “Kiamat”, yang merupakan fase naik dan jangka kehidupan manusia akan mencapai delapan puluh ribu ( 80.000 ) tahun. Sehingga, dari saat sekarang, masih dibutuhkan 11 + 20 Kappa = 31 Kappa lagi untuk mencapai masa “Kehancuran” / “kiamat”. Setelah kappa ke-20 dari fase Kehancuran itulah, kiamat baru mulai datang dalam bentuk penghancuran bumi melalui salah satu dari tiga unsur alam-semesta : api, air, dan angin. ( akhir dari sebuah siklus “Mahakappa” ). Dan kita ingat, 1 Kappa itu dilalui dalam waktu yang sangat panjang, lebih dari milyaran tahun. Sehingga, dari kappa ke-9 fase turun ini, untuk menuju kappa ke-20 fase naik dari fase “Kehancuran”, masih dibutuhkan waktu sangat panjang, melebihi trilyunan tahun lagi.

2. Kelima tanda akhir zaman belum muncul. Yang ada sekarang adalah bencana alam yang sangat wajar ( wajar, karena, bumi tidak akan pernah berlalu tanpa adanya bencana alam ) bila dibandingkan dengan apa yang dimaksudkan dengan tanda-tanda akhir zaman tersebut. Juga peperangan yang disebabkan egoisme SARA semata.

3. Kita belum mengalami dimana “ratusan ribu tahun” tidak ada hujan. Kita masih bisa menikmati musim dengan baik ( meskipun terjadi sedikit pergeseran musim, yang lebih disebabkan karena karma-karma buruk kita sendiri ( baca artikel Bencana Alam dalam Perspektif Buddha-Dhamma di weblog ini ) ).

4. Kita belum mengalami masa dimana matahari kedua munul dan menyinari bumi ini secara kontinyu. Kemudian belum mengalami kemunculan matahari ketiga, keempat, kelima, keenam, dan ketujuh muncul secara bersamaan. Dan kemunculan matahari-matahari tersebut, sangatlah membutuhkan waktu yang lama sekali, masih jutaan tahun lagi, bahkan lebih ( ingat sekali lagi, bahasa manusia yang delusiv dan relatif tak bisa dengan tepat menggambarkan sesuatu yang “Transenden” ).

5. Dan karena matahari-matahari itu belum muncul, air masih bisa kita nikmati, sungai kita masih tetap ada, lautan tetap ada, belum ada gunung yang mulai hancur , dan lain-lain tanda seperti yang disabdakan oleh Sang Buddha.

Demikian, sehingga kiamat bagi planet Bumi dan tata-surya kita ini sesungguhnya masih teramat sangat jauh. Usia bumi kita sekarang ini menurut beberapa ilmuwan baru lima ( 5 ) milyar tahun ( ini yang masih bisa diteliti, sesungguhnya, usia bumi sudah jauh lebih tua dari sekedar 5 milyar tahun ) , dan itu termasuk usia yang sangat muda bagi sebuah tata-surya di alam semesta. Karena itu, tidak ada alasan bagi timbulnya ketakutan akan terjadinya kiamat dalam waktu dekat ini, apalagi jika hanya dalam hitungan 1 hingga 10 tahun kedepan, bahkan 1 trilyun tahun kedepan saja belum akan kiamat, mengapa merisaukan akan terjadi tahun-tahun dekat ini ?

Demikian pembahasan kita mengenai Kiamat menurut yang diajarkan oleh Sang Bhagava, Sang Buddha, Sang-Lokavidu ; pengenal-segenap-alam-semesta.

Salam Damai dan Cinta Kasih… ,

Semoga Semua Makhluk Berbahagia dan Terbebas… !

— RATANA KUMARO  —

Semarang Barat, Rabu, 08 Oktober 2008.

17 Tanggapan to “KIAMAT SUDAH DEKAT (kah ?) !!”

  1. Huiono said

    WOW..
    Penjelasan yang sangat detail.
    Jadi, bila masih ada orang khawatir akan kiamat, berarti dia mengkhawatirkan masa depan yang lebih dari 1 trilyun tahun lagi baru akan terjadi.

    Semoga semua makhluk damai dan tentram…

  2. Assalamualaikum….(maaf)
    Salam kenal penuh cinta sedalam cinta-Nya….pada umat manusia..
    Sepertinya ajaran Budha, rada mirip2 dengan Ilmu Tasawuf dalam Islam…selalu mencari pencerahan hati dan jiwa, membebaskan diri dari “keakuan” dan “nafsu” mencapai Insan Paripurna….
    Wassalam…sekali lagi mohon maaf

  3. Sekali2 coba deh lihat blog kami…
    http://pengembarajiwa.wordpress.com/
    ——————————-

    Selamat datang, sufigokil…kill…dekil… ,

    Terimakasih atas kunjungannya, nanti saya sempatkan berkunjung ke blog anda… .

    “Semoga Semua Makhluk Berbahagia dan Terbebas dari Semua Penderitaan!”

  4. ratanakumaro said

    Salam Damai dan Cinta Kasih…,

    @ Yan P ;

    “bagimu agamamu bagiku agamaku”

    Baik sekali. Seandainya dari dulu orang-orang memahami hal ini, tentunya tidak perlu ada perang. Tidak perlu memerangi, tidak perlu ada pertumapahan darah, tidak perlu ada pembantaian, penghancuran sebuah wilayah, tradisi, dan lain-lain, hanya atas nama penyebarluasan agama, meski itu agama Tuhan sekalipun. Terimakasih atas untaian kalimat mutiaranya, semoga benar-benar demikian.

    @ Yan P ;
    “tak seorangpun yang tahu dibumi mana dia akan mati. bahkan sedetik dimuka ghaib bagi manusia. lha yang ini kok detail betul seakan-akan sibudha itu tau betul akhir dunia. ramalan apa ini.”

    hehemm.. 🙂

    Salam Damai dan Cinta Kasih,
    Semoga Sdr.Yan P. Senantiasa Berbahagia dan Terbebas dari Semua Penderitaan.

  5. Great Job said

    Maaf ya, bagi yg salah kamar, eh nyasar ke mari, eh gak terima sm penjelasan kiamat secara Buddhis, tdk perlu nyinyir, ini bukan ramalan. Sekali lagi bukan ramalan dan tidak ada paksaan untuk percaya kok, take it easy…

  6. agus said

    saya seorang kristiani.
    saya menghargai kepercayaan anda.
    ————————–
    Dear mas Agus,
    Salam Hormat untuk Anda,
    Salam Damai dan Cinta Kasih… ,

    Saya juga menghargai kepercayaan anda 😉
    Dulu kala, sebelum bertemu Buddha, saya “berguru” kepada Yesus Kristus.
    Setelah bertemu Buddha pun, sampai sekarang, saya masih hormat kepada Beliau.

    Sebab, pencapaian Beliau sebagai seorang “petapa” ( ini istilah saya saja, tidak usah diambil pusing 😉 ), sangatlah luar biasa, dan pencapaian Beliau masih tetap menginspirasi saya 😉
    ——————————–
    yang pasti …. satu hal yang harus kita sadari bersama, yaitu tidak usahlah dipikirkan mengenai “kiamat besar” itu. tetapi pikirkanlah kiamat pribadi yang akan datang tidak lama lagi … yaitu kematian diri kita …!
    apakah kita sudah siap menghadapi semua itu …?
    ———————————

    Mas Agus,
    Mungkin anda belum mengetahui,

    Bahwa dalam Buddhisme, hal mendasar yang dipelajari adalah, bagaimana “HIDUP BAHAGIA” dan bagaimana “MATI BAHAGIA”.

    Setiap ummat Buddha, yang menghayati Dhamma dengan sungguh2, pasti melepaskan sedikit demi sedikit segala bentuk ikatan keduniawian. Apakah tujuannya ? Tujuannya adalah untuk menggapai kebahagiaan sejati, kebahagiaan yang berada di atas segala ikatan keduniawian tersebut. Dilandasi penghayatan terhadap tiga-corak-dunia : 1. TIDAK-KEKAL ( Anicca ), 2.PENDERITAAN ( Dukkha ), dan 3. TIDAK-ADA-AKU ( Anatta ), maka ummat Buddha yang telah penuh penghayatannya, akan menemukan kedamaian, kebahagiaan, dan siap untuk “mati” dimanapun juga ( sebab, telah menyadari “ketidak-kekalan” dan kesunyataan akan “penderitaan” di alam kehidupan manusia ).

    Begitu mas Agus… .

    maaf, apakah anda orang luar Jawa ? Salam kenal dari saya 😉

    Syallom… .
    —————————
    terima kasih!
    Tuhan Berkati!
    —————————
    Terimakasih kembali,
    God Bless You, my brother… .

    Salam Damai dan Cinta Kasih,
    “Semoga Semua Makhluk Hidup Berbahagia!”

  7. Budi said

    Kiamat itu kan Ki Amat,kalo kiamat kubro itu kan Ki Amat babar atinya binuka pribadinya,jagadnya,sehingga bisa mewedharkan sandhi2 jaman.
    Sorry nih buat yg kristen,islam ataupun yg lainnya,beda dikit, buat nambah wawasan supaya ga jadi bangsa yg picik,taunya soal kiamat yg itu2 mulu dari negeri sebrang sana he he he……..

  8. Budi said

    Mas ratana,emang dahulu jenengan itu dilahrikan dalam keluarga nasrani atau muslim?.Kalo saya sih bukan di lahirkan di keluarga nasrani,cuma memang dibesarkan di keluarga nasran dan secara nasrani, kebetulan katholik he he he…sekolahnya juga di sekolah katholik mulu ……….

    Salam.
    ++++++++++++++++++++++++++
    Dear Mas Budi,
    Salam Hormat untuk Anda,
    Salam Damai dan Cinta Kasih… ,

    Mas Budi , saya dilahirkan di keluarga Muslim dan Kejawen. Bapak Kejawen ( KTP Islam ), Ibu saya Islam murni.

    Saya juga SMP dan kuliah di yayasan Katholik, SMP PL DOMENICO SAVIO Semarang, dan UNIKA Soegijapranata Semarang 😉 Jadi, kurang lebih sama ya 😉

    Salam Damai dan Cinta Kasih…,
    “Semoga Semua Makhluk Hidup Berbahagia!”

  9. Karim said

    Saya sarankan Mas Agus mungkin bisa baca buku karya Ajahn Brahm terbaru dengan judul Hidup Senang Mati Tenang.
    Buku dapat dibeli di Vihara Ekayana di Jakarta mungkin juga udah bisa didapat di Gramedia. Awalnya buku ini mungkin kurang menarik tapi setelah dibaca makin lama makin seru.
    Mas Ratna udah punya buku ini? Kalau belum bisa info alamat Mas ntar saya kirimin.
    Sabbe Satta Bhavantu Sukitta, Semoga semua makhluk berbahagia
    ++++++++++++++++++++++++++
    Dear Sdr.Karim,
    Salam Hormat untuk Anda,
    Salam Damai dan Cinta Kasih… ,

    Anumodana atas kebaikan anda ; )
    Saya sudah punya buku tersebut. Malahan, di buku saya ada tanda tangan dari Ajahn Brahm. Saya dapatkan buku itu waktu hadir di acara Beliau di Palembang , tanggal 26 Februari 2009 kemarin, suatu rangkaian “Ajahn Brahm, tour de Indonesia”.

    Terimakasih juga atas komentar anda disini… 😉

    Salam Damai dan Cinta Kasih,
    Sukhi Attanam Pariharantu… 😉

  10. Yep said

    Wouw….sangat detail dan lengkap…
    Nice post 🙂
    ++++++++++++++++++++++
    Thank YOu Yep… 😉

    May You Be Happy 😉

  11. .

  12. Saudara, kalau mau beri komentar, ketik di kotak tempat komentar, bukann di kotak tempat menuliskan “nama” 😀 :mrgreen:

  13. phang said

    Untuk patung Buddha yang mengeluarkan air mata…sudah ada yang konfirmasi bahwa atapnya bocor…hehe… jgn selalu menghubungkan dengan tahayul….hehehe…

    Ada sebab ada akibat…

    Semoga semua makhluk berbahagia

  14. vie~RE said

    hello.. menarik juga nh bahasan ttg kiamat,, sygx Vie bkn beragama budha ya,, jd g gt memahami ajaran n penjelasan menurut agama budha.. yg mau Vie tanya nh sm yg posting artikel diatas.. it sumbernya dr kitab agama budha y?? walah ga NGEH ak.. Tp sedikit mirip dengan Islam -krn Vie Islam-.. he..he.. Msh bingung nh,, koq bs y mataharix nti bisa ad 7..?????????
    ……………………………………………………………………………….

    Dear Vie,
    Salam kenal dari saya,
    dan Selamat datang saya ucapkan pada anda.

    Iya, Vie, penjelasan Buddhistik diatas bersumber dari kitab-suci agama Buddha, seperti yang sudah saya terangkan diatas.
    Mengenai matahari nanti bisa ada 7, kurang lebih penjelasannya seperti yang sudah saya jelaskan diatas.
    Mendingan kita tunggu aja yuk, sampai kelak pas waktunya terjadi, hehehehh.. 😉

    Terimakasih sudah sudi mampir disini, Vie… 😉
    Semoga Anda Senantiasa Selamat Sejahtera.. 😉

  15. sijabeng said

    Namo Budhaya, Bagus sekali uraiannya tentang kiamat yg diributkan itu , sampai Film nya aja coba liat rame buanget tuh, ngantri juga dibelain, disini kita belajar mengerti tentang kiamat, jangan berpiir yg terlalu jauh lah mendingan kita pikirin besok kita apa masih bisa bernapas, setelah kiamat kita (meninggal) kemana kita akan pergi, kealam mana ? ini menginspirasikan kepada kita untuk selalu berbuat baik dalam hidup ini agar kita kelak terlahir di alam yg menyenangkan spt yg ajhan bram katakan Hidup Senang Mati Tenang, semoga semua mahluk berbahagia dan tentram

  16. Jonner said

    Jika saya memiliki secara mutlak dan menciptakan muka bumi ini, bolehkah saya besok menghancurkannya? menggantinya dengan yang baru?

    Adakah menurut ajaran Buddha, siapakah pencipta dan pemilik mutlak alam semesta ini? Ataukah tidak ada pemiliknya

    Salam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: